Blog Mahasiswa FEUI – Manajemen angkatan 2006

Disclaimer :

Testimonial ini tidak ditujukan sebagai sarana pemujaan individu maupun pembunuhan karakter. Testimonial ini bertujuan untuk membantu mahasiswa mempersiapkan diri dan antisipasi dalam menghadapi dosen yang bersangkutan dan untuk memberikan masukan obyektif bagi dosen.

Bagi yang akan memberikan testimonial diharapkan untuk memberikan penilaian obyektif. Moderator berhak menghapus testimonial atau komentar yang dianggap mengganggu.


Firman Fajar :

Prof Dr Moh Arief Djanin
seorang dosen sepuh dan seorang guru besar Universitas Indonesia.
Saya pernah diajar oleh beliau pada pelajaran Pengantar Teori Ekonomi. Dari sekitar 48 mahasiswa, yang lulus cuma 9 orang (termasuk saya).
Pada dasarnya dia sudah mengajarkan sesuai dengan kurikulum. Soal soal yang keluar di ujian pun dipastikan sesuai dengan yang diajarkan. Tetapi cara mengajarnya yang kaku menjadikan dia bukan dosen favorit.
Mahasiswa kebanyakan jadi antipati terhadap beliau, sehingga mengakibatkan mahasiswa malas belajar.

Not on my whitelist.

Dara :

Wuidih… dari namanya aja udah pke professor.. berat banget ga sih.. ternyata untuk menghadapi kuliahnya juga berat banget.. setiap ngajar khas dengan setelan kyk dokter [baju putih/biru muda semi jas]..

Untuk masalah jam kuliah.. dia cukup ketat.. maksudnya dia dateng selalu ontime dan pulang juga ontime [aeehh mateee].. jarang banget malah hampir bisa dipastikan dia ga pernah absen sama sekali.. [hebat.. dapet 4 jempol deh].. tp enaknya dia sistem absennya keliling.. bukan absen panggil.. inilah yang membuat kita bisa bernapas sedikit lega..

Nah.. untuk urusan ngajar.. standar banget yah klo gue bilang [pengakuan dari orang yang ga ngerti ekonomi].. gue sendiri ga terlalu nangkep apa yang dia bilang.. yaa.. standar lah.. buktinya ada beberapa persen anak2 yang nangkep dia ngomong apa.. oh iya.. catetannya banyak.. trus klo ditanya mengenai kisi2 jawabnya gini ”aduuh.. saya sedih klo kalian nanya kisi2”.. apaa coba..

Sedangkan untuk urusan nilai.. hihihihiii… bikin gue mengurut dada deh.. bayangin aja UTS khusus kelas gue itu DO RE MI FA SOL.. ga jauh2 dari 10, 20, 30, 40 dan 50an.. aje gilee.. mosok orang cape2 nulis ongkosnya Cuma dapet 10.. lagian ga mungkin banget yang dapet nilai 10 itu ga mikir sama sekali.. ternyata.. hal itu berlanjut sampe UAS dimanaaaa… hanya 20% temen2 gue yang lulus.. ihiks.. menyedihkan sekali..

Comments on: "Testimonial : Prof Dr Moh Arief Djanin" (10)

  1. Ghirottul Fatta said:

    Hal yang paling “aneh” dari pak Djanin..

    Diakhir sesi kuliah, beliau selalu menanyakan kepada mahasiswa2 di kelas untuk bertanya apabila ada penjelasannya yang kurang dimengerti….

    Wajar sih…

    Tapi….

    Begitu ada teman Saya yang bertanya tentang sub-chapter yang beliau jelaskan tadi (penjelasan grafiknya sedikit berbeda dengan teori di buku)….
    Eh,beliau malah berkata…

    “Seharusnya Anda, sebagai mahasiswa, tidak menanyakan hal-hal seperti itu. Mengapa Anda bisa bertanya seperti itu? Itu menandakan bahwa Anda tidak mengerti.

    Nah Lho…?????

    Gimana mo ngerti..
    Wong nanya aja diprotes….

  2. hahaha..
    lucu baca comment di atas,,

    btw,,pak djanin itu dosen senior,,jadi mnurut gw agak konservatif..gw sendiri ga pernah diajar langsung,,atpi sering denger crita temen gw..

    katanya,,masalah nilai dia sangat strici,,klo ga salah 90 baru A.ngajarnya tipikal dosen senior.
    result: UNRECOMMENDED

  3. Erwin Olimpic said:

    Not Recommended Lecturer…….

    Sangat Monopoli , Feodal , Otoriter

    Sedangkan gw berpaham Demokrasi terpimpim

    jadi pilih yang lain saja, tapi recomended buat anda yang memang ingin mengambil risiko dan tantangan , dan betah jadi anak kuliah

  4. huahahaha..kasian pak arief djanin..biar unrecommended tp tetep eksis loh bo..tuh masih ada d IRS..

    btw krn blom ada aku tulis dsini aja ya..

    DOSEN TERrecommended mnurut aku untuk ekonomi adalah

    Dr. Andi Fahmi Lubis

    di ajar beliau pas pengantar teori ekonomi..orangnya masih muda (terlihat dr dandanyya yg nyentrik n rambut d cat highlight emas)..tp udh S3..

    ngga pernah bawa buku or tas..(ada d kantornya kali ya)..masuk cm bawa spidol 3 biji..ngajar pake bahasanya dy..ngajar pake pengalamannya dy tp tetep sistematis n bisa punya catetan yg lengkhap..ajaran yg dy kasih masih ngelotok (artinya nempel) ampe skrng n mengalir waktu akhirnya blajar mikro n makro..dy ngasih kita intinya aja yg perlu dmengerti aja..

    sayangnya ujiannya terlalu gampang jd ga da tantangan..seolah2 ujiannya sm dgn ujian tahun sebelumnya..
    bingungny dy ga pernah muncul lg d IRS..padahal teori ekonominya nomer satu dech..

    yg jelas dy slalu update tentang gaulisme..waktu itu lg booming blitzmega..yg d contohin ituuuu ajah..FYI rada “lebay” sech..tp ga ngaruh tuh d gw..

    bs tanya ma yg udh pernah d ajar sm pak andi fahmi..recommended bgts daaahh…

  5. wongndeso said:

    matkul: PTE

    Cara ngajar: suaranya kaya bergumam jd ga jelas apa yg diomongin meski gw duduk didepan. bahan kuliah(slide) ga boleh di copy alesanya: biar mhs aktif mencatat, trus ybs cerita “kalian enak ya sekarang ada slide klo kelewat bisa minta diliatin lg slide sebelumnya, jaman saya harus mencatat tulisan di papan tulis”–> ga rela bgt dg kondisi anak kul jmn skarang yg hrs bekerja sembari kuliah, segalanya butuh kecepatan dan kepraktisan dalam menyerap ilmu.
    beberapa rumus n grafik ada yg kebalik2, klo ada yg komentar: “berarti anda menyimak” fiuhh ga mau kalah aja ni aki2..
    kesan: ngajar 1 arah & susah diajak diskusi (egosentris) plus jadul
    intinya sih gw akui penguasaan ilmunya tp transfer of knowledge nya yang payah kurang inovatif n fleksible..

    Nilai: pelit & buruk bgt lah 1 kelas bisa jadi ada 8-16 orang gagal mengikuti kuliahnya. Entah dosenya apa kurikulumnya ya, kok di gw ga ada korelasi dengan nilai mikroekonomi & makroekonomi

    Rekomendasi: mending cr dosen yg lain deh..

  6. Pak arief ngajar makro d ekstensi. tapi ga se strict itu ko, yah baru nyampe uts aja sih. tapi semester ini banyak bgt ga masuk. baru 2x pertemuan, yg ke 3 bapaknya ga bawa materi kul jd d pulangin. jd total bener2 belajar cuma 2x pertemuan aja. tambahan kul juga ga dateng. katanya sih sakit. cuma tetep aja, uts ga ada kabar gimana nantinya. sekelas bener-bener ga ada ide soal kaya apa yg bakal keluar n gimana jawabnya nanti, secara belum d ajarin.. bener2 deh..

  7. waduh kok kesannya angker bgt yaw? kayanya egk segitunya deh… apa karena gw lulus mata kuliahnya yah hahahahaha

  8. Tigor Mulia Dalimunthe said:

    Turut berduka cita, telah berpulang Prof. Arif Djanin. Beliau dosen pertama saya. Saya ingat sekali, Senin pagi jam 8-an, di paruh akhir 2004, mata kuliah Pengantar Ekonomi, Chapter 1: ‘Ten Principles of Economics’. Semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah SWT.

  9. Hebat ini mahasiswa FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA berani menilai seorang profesor! udah pada pinter – pinter…dari FEUI koq tidak ada perwakilan yang hadir di pemakaman??

  10. Dengan segala hormat, moderator memutuskan thread komentar terhadap almarhum bapak Prof Dr Moh Arief Djanin ditutup.

    Terima kasih

Comments are closed.

Tag Cloud

%d bloggers like this: